Tampilkan posting dengan label geografi. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label geografi. Tampilkan semua posting

Kamis, 30 Oktober 2014

Danau




Danau adalah bagian permukaan bumi yang berupa cekungan dan digenangi air serta terletak di tengah-tengah daratan. Intinya, danau adalah perairan di tengah-tengah daratan. Umumnya danau berisi air tawar. Namun ada juga danau yang berisi air asin salah satunya adalah yang berada di danau laut Kaspia.

Adapun danau mempunyai ciri-ciri yang khas antara lain adalah :
· airnya cukup dalam dan telah menunjukan adalanya lapisan temperatur menurut kedalamannya,
· tumbuh-tumbuhan air hanya menutupi permukaan air tepi saja,
· sudah menunjukan adanya gelombang.

Danau terdiri dari banyak jenis. Berikut adalah klasifikasi danau berdasarkan proses terjadinya. Langsung saja kita simak yang pertama:

1. Danau Vulkanik
Danau Vulkanik merupakan danau yang terdapat pada kawah lubang kepunden bekas letusan gunung berapi. Ketika gunung meletus batuan yang menutup kawasan kepunden rontok dan meninggalkan bekas lubang di sana. Ketika terjadi hujan lubang tersebut terisi air dan membentuk sebuah danau. Contoh danau jenis ini ialah Danau Kelimutu di Flores, Kawah Bromo, Danau Gunung Lamongan di Jawa Timur, Danau Batur di Bali, Danau Kerinci di Sumatera Barat serta Kawah Gunung Kelud.

2. Danau Tektonik
Danau tektonik adalah adalah danau yang terbentuk akibat peristiwa tektonik seperti gempa bumi. Peristiwa gempa tersebut akan berujung pada fault atau suatu kejadian dimana permukaan tanah mengalami patahan. Selanjutnya, patahan tersebut akan mengalami pemerosotan atau dikenal juga dengan istilah subsidence/amblas. Lokas amblas ini akan membentuk cekungan alami. Pada saat musim penghujan, cekungan bekas gempa tersebut kemudian akan terisi oleh air dan jadilah danau alami. Contoh danau tektonik adalah danau Singkarak dan danau Poso.

3. Danau Tektovulkanik
Danau ini terbentuk akibat aktivitas gabungan dari tektonik dan vulkanik. Pada saat terjadi letusan gunung berapi, sebagian badan gunung berapi patah dan menutupi kawah. Jika patahan tersebut berisi air, maka terbentuklah danau tektovulkanik. Contoh danau tektovulkanik adalah danau Toba.

4. Danau Glasial
Danau Glasial adalah danau yang terjadi karena adanya erosi gletser. Pencairan es akibat erosi mengisi cekungan-cekungan yang dilewati sehingga terbentuk danau. Contoh danau jenis ini terdapat di perbatasan antara Amerika dengan Kanada yaitu Danau Superior, Danau Michigan dan Danau Ontario.

5. Danau Aliran/Ladam
Danau ini biasanya terjadi di sungai yang alirannya berkelok-kelok. Erosi di sungai menyebabkan salah satu bagian sungai terendap dan menutup aliran sungai sehingga tergenang dan terbentuk danau. Danau ini terdapat di sekitar sungai-sungai di Kalimantan dan Brazil.

6. Danau Karst
Danau karst adalah danau yang terbentuk karena pengikisan batu kapur oleh air. Pengikisan tersebut seringkali menghasilkan cekungan yang dapat digenangi air. Jika terisi air hujan maka akan membentuk danau karst berupa dolina. Jika ukuran suatu danau karst lebih besar daripada dolina pada umumnya, maka disebut uvala. Danau karst yang lebih besar daripada uvala adalah polje. Contoh danau karst adalah danau yang terdapat di Biak dan Yogyakarta.

7. Danau Laguna
Danau ini biasanya terbentuk di kepulauan kecil. Danau ini terbentuk ketika ada endapan pasir di sekitar perairan dangkal sehingga air di tengahnya menjadi terperangkap dan membentuk danau.

8. Danau Buatan

Danau buatan adalah danau yang dibuat oleh manusia. Danau ini dibuat untuk memenuhi kebutuhan manusia seperti irigasi, PLTA, rekreasi, dan perikanan. Danau buatan ini contohnya adalah waduk dan bendungan.